Bicara mengenai skena musik folk di kota Bandung, mungkin nama Rasukma sudah tidak asing lagi. Duo folk-pop yang terdiri dari Adel dan Eson ini sudah seringkali menghiasi line-up gigs di Bandung dan sekitarnya. Tim Gilanada sempat bermain ke Ghataka 2018, acara musik folk dari Komunitas Musik Fikom Unpad, dimana Rasukma menjadi salah satu penampil. Pada malam itu, Rasukma berhasil menghibur penontonnya dengan segala musik yang mereka bawakan.

Ingin kenal lebih akrab, tim Gilanada menghampiri Rasukma sesaat setelah tampil untuk membombardir mereka dengan pertanyaan-pertanyaan seputar musik dan kehidupan sehari-hari yang jawabannya akan membawa kita untuk bisa lebih mengenal bagaimana hubungan seorang Adel dan Eson sebagai duo musik.

 

Pertama kali kenal satu sama lain darimana?

Adel (A): Dari SMA. Awalnya gak main bareng, pada akhirnya satu lingkungan dan sempet tergabung dalam satu vocal group jadi suka nyanyi bareng dari situ.

Eson (E): SMA. Kebetulan banyak kegiatan yang beririsan gitu, jadi ekskul sama, organisasi, kepanitiaan banyak yang beririsan dan sering nongkrong bareng juga.

 

Hal apa yang bikin kepikiran buat berduet?

A: Sebenernya pada awalnya Eson sih yang ngajak aku karena memang materi-materinya juga dari Eson. Jadi, Eson merasa “kayanya asik nih kalo ada suara cewe”. Intinya jadinya ngajak aku.

E: Sebenernya saya tuh ngejalanin ini sendiri. Jadi waktu itu numpuk dari jaman SMA, jaman kelas sebelas. Tahun 2015 numpukin lagu tapi pas didenger kayak garing, kalo sendirian kurang berwarna lah. Akhirnya kepikiran buat ngajak Adel.

 

Pernah gak sih kepikiran untuk berkarir solo?

A: Aku sih sejauh ini gak ada ya, karena insecure juga ya kalo solo. Jadi, sejauh ini gak ada sih.

E: Kalo kepikiran buat solo ada. Jadi sebenernya saya pengen jalanin tiga project. Tapi sekarang yang difokusin ke Rasukma dulu, yang lain ngejalaninnya ntar aja. Jadi sebenernya ada kepikiran buat solo tapi belom aja, tapi materinya udah ada.

 

Kalau misalnya pasangan kalian pengen solo, sikap kamu gimana?

A: Kalo dia solo sok aja. Sedih sih, tapi ya yaudah deh gapapa…

E: Kalaupun Adel juga mau solo, gapapa.

 

Siapa role model kalian dalam dunia musik?

A: Kalo dari vocal aku suka Ella Fitzgerald. Kalo dari band banyak sih terutama band-band lokal kayak Banda Neira, Efek Rumah Kaca. Mungkin bukan role model ya, tapi kita berdua ngefans gitu. Yang paling kita ngefans Efek Rumah Kaca sih sejauh ini, belum ada yang lain. Oh sama Queen! Pokoknya tuh Queen sama Efek Rumah Kaca.

E: Cholil Mahmud, Kevin Parker, Coki ‘KPR’, Freddie Mercury, David Gilmour.

 

Kalau role model nya pasangan kalian siapa?

A: Kalo dia kurang lebih sama sih.

E: Kayaknya gak jauh ya, gatau sih tapi dia lebih ke The Beatles, Cholil, mungkin Freddie juga ya. Iga Massardi mungkin.

 

 

Sebagai duo, siapa sih yang pengen dijadikan kolaborasi pertama?

A: Kalo aku pribadi, aku pengen kita duet sama Stevie Wonder. Kalo yang lokal, aku pengen duet sama Jason Ranti sih. Oke banget kalo bisa duet sama dia.

E: Sebenernya yang tadi disebutin bisa juga dimasukin ke daftar ini. Gue pengen banget sih sama Cholil, Gerald Situmorang.

 

Hal apa yang paling disebelin dari pasangan kalian?

A: Gak sabaran.

E: Orangnya ngaret banget. Kalo misalnya manggung jam 20.20, bisa jadi dia dateng jam 20.10. Jadi demen aja gitu bikin orang panik. Terus teledor, barang ketinggalan mulu. Panikan. Suka rusuh gitu tiba-tiba, grasak grusuk.

 

Apa yang paling dikagumi dari pasangan kalian?

A: Pengetahuannya luas, seseorang yang kreatif gak cuma dari segi musik tapi dari banyak aspek.

E: Dedikasi terhadap sesuatu. Dia bakal totalitas tanpa batas. Dia banyak mengorbankan banyak hal untuk Rasukma. Dia juga orangnya sangat supel.

 

Berantem terparah kalian selama menjadi duo?

A: Sejauh ini enggak sih. Paling karena dia orangnya gak sabaran dan aku orangnya sangat nyantai. Gak ada yang sampe besar banget sampe diem-dieman.

E: Sebenernya jalannya juga baru, jadi waktunya pun belum cukup banyak buat nimbulin sesuatu yang bisa memicu konflik.

 

Pernah baper gak satu sama lain?

A: Engga. Dari dulu kita friend, sahabat.

E: Kalo konteksnya “anjir gue baper banget pengen macarin doi” gak ada sih. Di beberapa momen tertentu misalkan dia melakukan sesuatu yang sangat unch banget, kalo saya manggilnya baper sesaat. Kalo itu mah karena jam terbang kita bareng-bareng tuh sering juga, ya tidak bisa dipungkiri lah ya, ada gitu kayak “anjir baik juga nih orang”. Tapi kalo pertanyaannya yang pertama, enggak sih.

 

Dari hasil percakapan antara tim Gilanada dengan kedua personil, mereka bisa dibilang cukup serasi dari bagaimana mereka menggambarkan diri satu sama lain. Hal ini terpancar ketika mereka berada di panggung sambil menyanyikan lagu andalannya yang bertajuk “Yang Berlalu Biar Berlalu” dan “Tolong! Kami Butuh Bantuan!”. Walaupun sejauh ini baru merilis dua lagu, namun dalam beberapa hari kemarin Rasukma seakan-akan memberikan kode lewat Instagramnya bahwa mereka akan merilis karya terbarunya dengan postingan countdown dan tulisan tanggal 11 Januari 2019. Semoga karir serta rilisan baru Rasukma akan sukses!

 

Ditulis Oleh: Aisyah Pravita, Sabilla Salsabilla, dan Salsabilla Audinna

Foto Oleh: Farrel Luqman

About The Author